Cahaya Hati [Zultanias Barakabungin]

Zulatanias Barakabungin

  • PERBANYAK BERZIKIR


  • Enrekang Taggala’ Masehi

    November 2011
    S S R K J S M
        Jan »
     123456
    78910111213
    14151617181920
    21222324252627
    282930  
  • Dapatkan 24 juta/minggu.

    Nuur Indramaulana Ungu

    Peluang usaha nyata, murah, mudah dan hasilnya MEWAH.

  • ARSIP

  • KATEGORI

  • Nuur Indramaulana Ungu

  • Ini Benaran Bisnis Online

    By Zultanias Barakabungin: Bagaimana ANDA Bisa Mendapatkan Puluhan Juta Rupiah Dengan Cepat & Mudah!
  • Lihat Poto Profil Disini

Rasulullah Shalallahu’alaihi Wasallam Mengajarimu Arti Ghibah Sesungguhnya

Posted by Nuur Indramaulana Ungu pada 20 November 2011


Rasulullah Shalallahu’alaihi Wasallam Mengajarimu Arti Ghibah Sesungguhnya

568Share

 

Dari Abu Hurairah radhiallahu ‘anhu bahwasanya Rasulullah shallallahu’alaihi wasallam bersabda,

 

اتدرون ما الغيبه؟ قالوا: الله ورسوله أعلم .قال:الْغِيبَة ذِكْرك أَخَاك بِمَا يَكْرَه قِيلَ : أَفَرَأَيْت إِنْ كَانَ فِي أَخِي مَا أَقُول ؟ قَالَ : إِنْ كَانَ فِيهِ مَا تَقُول فَقَدْ اِغْتَبْته ، وَإِنْ لَمْ يَكُنْ فَقَدْ بَهَتّه

 

“Tahukah kalian apa itu ghibah?”

 

Mereka (para sahabat) menjawab, “Allah dan Rasul-Nya lebih tahu.”

 

Kemudian beliau shallahu’alaihi wasallam bersabda, “Engkau menyebut-nyebut saudaramu tentang sesuatu yang ia benci.”

 

 

Kemudian ada yang bertanya, “Bagaimana menurutmu jika sesuatu yang aku sebutkan tersebut nyata-nyata apa pada saudaraku?”

 

Beliau shallallahu ‘alaihi wasallam menjawab, “Jika memang apa yang engkau ceritakan tersebut ada pada dirinya itulah yang namanya ghibah, namun jika tidak berarti engkau telah berdusta atas namanya.” (HR Muslim 2589 Bab: Al-Bir Wash Shilah Wal Adab)

 

Pelajaran Penting

 

Syaikh Abdullah al Bassam rahimahullah dalam kitab beliau Taudhihul Ahkam Min Bulughil Maram(IV/599, Kairo) menjelaskan poin-poin penting yang bisa diambil dari hadits diatas:

 

Definisi Ghibah

 

Nabi shallallhu’alaihi wasallam menjelaskan makna ghibah dengan menyebut-nyebut saudaramu dengan sesuatu yang ia benci, baik tentang fisiknya maupun sifat-sifatnya. Maka setiap kalimat yang engkau ucapkan sementara saudaramu membenci jika tahu engkau mengatakan demikian maka itulah ghibah. Baik dia orang tua maupun anak muda, akan tetapi kadar dosa yang ditanggung tiap orang berbeda-beda sesuai dengan apa yang dia ucapkan meskipun pada kenyataannya sifat tersebut ada pada dirinya.

 

Adapun jika sesuatu yagn engkau sebutkan ternyata tidak ada pada diri saudaramu berarti engkau telah melakukan dua kejelekan sekaligus: ghibah dan buhtan (dusta).

 

Nawawiy rahimahullah mengatakan, “Ghibah berarti seseorang menyebut-nyebut sesuatu yang dibenci saudaranya baik tentang tubuhnya, agamanya, duniannya, jiwanya, akhlaknya,hartanya, anak-anaknya,istri-istrinya, pembantunya, gerakannya, mimik bicarnya atau kemuraman wajahnya dan yang lainnya yang bersifat mngejek baik dengan ucapan maupun isyarat.”

 

Beliau rahimahullah melanjutkan, “Termasuk ghibah adalah ucapan sindiran terhadap perkataan para penulis (kitab) contohnya kalimat: ‘Barangsiapa yang mengaku berilmu’ atau ucapan ’sebagian orang yang mengaku telah melakukan kebaikan’. Contoh yang lain adalah perkataa berikut yang mereka lontarkan sebagai sindiran, “Semoga Allah mengampuni kami”, “Semoga Allah menerima taubat kami”, “Kita memohon kepada Allah keselamatan”.

 

Ibnul Mundzir rahimahullah berkata, “Sabda Nabi shalallahu’alaihi wasallam ذِكْرك أَخَاك (engkau meneybut-nyebut saudaramu) ini merupakan dalil bahwa larangan ghibah hanya berlaku bagi sesama saudara (muslim) tidak ada ghibah yang haram untuk orang yahudi, nashrani dan semua agama yang menyimpang, demikian juga orang yang dikeluarkan dari islam (murtad) karena bid’ah yang ia perbuat.”

 

Qurthubi rahimahullah mengatakan, “Para ulama telah sepakat bahwasanya ghibah termasuk dosa besar. Mereka berdalil dengan sabda Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam:

 

فَإِنَّ دِمَاءَكُمْ وَأَمْوَالكُمْ وَأَعْرَاضكُمْ حَرَام عَلَيْكُم

 

“Sesungguhnya darah kalian, harta kalian dan kehormatan kalian adalah haram atas (sesama) kalian”.( HR Muslim 3179, Syarh Nawai ‘ala Muslim)

 

Adakah Ghibah yang Diperbolehkan?

 

Nawawi rahimahullah setelah menjelaskan makna ghibah beliau berkata, “Akan tetapi ghibah itu diperbolehkan oleh syar’iat pada enam perkara:

 

Kedzoliman, diperbolehkan bagi orang yang terdzolimi menngadukan kedzoliman kepada penguasa atau hakim yang berkuasa yang memiliki kekuatan untuk mengadili perbuatan tersebut. Sehingga diperbolehkan mengatakan,”Si Fulan telah mendzalimi diriku”atau “Dia telah berbuat demikian kepadaku.”

Meminta bantun untuk menghilangkan kemungkaran dan mengembalikan pelaku maksiat kepada kebenaran. Maka seseorang diperbolehkan mengatakan, “Fulan telah berbuat demikian maka cegahlah dia!”

Meminta fatwa kepada mufti (pemberi fatwa,pen) dengan mengatakan:”Si Fulan telah mendzolimi diriku atau bapakku telah mendzalimi diriku atau saudaraku atau suamiku, apa yang pantas ia peroleh? Dan apa yang harus saya perbuat agar terbebas darinya dan mampu mencegah perbuatan buruknya kepadaku?”

 

Atau ungkapan semisalnya. Hal ini diperbolehkan karena ada kebutuhan. Dan yang lebih baik hendaknya pertanyaan tersebut diungkapkan dengan ungkapan global, contohnya:

 

“Seseorang telah berbuat demikian kepadaku” atau “Seorang suami telah berbuat dzalim kepaada istrinya” atau “Seorang anak telah berbuat demikian” dan sebagainya.

 

Meskipun demkian menyebut nama person tertentu diperbolehkan, sebagaimana hadits Hindun ketika beliau mengadukan (suaminya)kepada Rasulullah shalallahu’alaihi wassalam, “Sesungguhnya Abu Sufyan adalah orang yang sangat pelit.”

Memperingatkan kaum muslimin dari kejelekan, contohnya memperingatkan kaum muslimin dari perowi-perowi cacat supaya tidak diambil hadits ataupun persaksian darinya, memperingatkan dari para penulis buku (yang penuh syubhat). Menyebutkan kejelekan mereka diperbolehkan secara ijma’ bahkan terkadang hukumnya menjadi wajib demi menjaga kemurnian syari’at.

Ghibah terhadap orang yang melakukan kefasikan atau bid’ah secara terang-terangnan seperti menggunjing orang yang suka minum minuman keras, melakukan perdagangan manusia, menarik pajak dan perbuatan maksiat lainnya. Diperbolehkan menyebutkannya dalam rangka menghindarkan masyarakat dari kejelekannya.

Menyebut identitas seseorang yaitu ketika seseorang telah kondang dengan gelar tersebut. Seperti si buta, si pincang, si buta lagi pendek, si buta sebelah, si buntung maka diperbolehkan menyebutkan nama-nama tersebut sebagai identitas diri seseorang. Hukumnya haram jika digunakan untuk mencela dan menyebut kekurangan orang lain. Namun lebih baik jika tetap menggunakan kata yang baik sebagai panggilan, Allahu A’lam. (Syarhun Nawawi ‘ala Muslim, Hal.400).

 

Washalallahu ‘ala nabiyyina Muhammad wa ‘ala alihi washahbihi wattabi’in

 

Penulis: Ummu Fatimah Umi Farikhah

Muraja’ah: Ust. Aris Munandar

 

Maraji’:

Syarhun Nawawi Ala Muslim, Abu Zakariya An Nawawi, Maktabah Asy Syamlahilah

Taudhihul Ahkam Min Bulughil Maram, Syaikh Abdullah Al Bassam, Jannatul Afkar, Kairo.

 

***

Artikel muslimah.or.id

568Share

 

Tak Ada Artikel Terkait.

 

14 komentar • Kirim ke teman • 18,765

Artikel sebelumnya: Proposal Bakti Sosial “Kesabaran dan Kemurahan Hati untuk Membantu Sesama”.

Artikel selanjutnya: Kajian Umum Tuban (27 Juni 2010): HURU-HARA KIAMAT, Ust. Abu Qatadah

 

Kirim Komentar

 

Mohon memberikan komentar yang sesuai dengan topik artikel. Komentar Anda akan kami review dahulu sebelum ditampilkan.

 

Name (wajib)

 

Email (wajib)

 

Website (optional)

 

Komentar:

 

Notify me of follow up comments via e-mail

14 Komentar

 

lusi • Jun 17, 2010, 6:46

 

bagus artikelny. memang begitu hebat akibat dr ghibah. Org yg duluny bersahabat nenjd bermusuhn krn ghibah.

arini rahmah • Jun 17, 2010, 20:41

 

assalaamu’alaykum…ana ingin mengucapkan syukron katsiron bagi seluruh redaksi muslimah, semoga hasil usaha serta kerja keras untuk mengembangkan dakwah ahlussunnah wa jama’ah ini dapat berjalan dengan lancar dan KontInue,,, ana mohon izin tuk menyebarkan artikel2 di atas, baik tuk mading ataupun berupa copiyan tuk muslimah yang ad di pekanbaru nd sekitarnya,,,semoga Alloh menetapkan kita dalam lingkran istiqomah d atas naungan Al-qur’an nd Sunnah….

Musafir Anshar • Jun 18, 2010, 18:40

 

assalamu’alaykum, Jazzakumullah Khoiran Katsiro, utk muslimah.or.id, ana izin mengcopy artikelnya untuk, memberitahukan ke saudara-saudara Muslim yang lainya

Ummu Shofiyyah • Jun 19, 2010, 23:33

 

Assalamu’alaikum,

 

Artikelnya bagus ukh. Semoga kita selalu ingat akan dosa ghibah dan akibat negatifnya, sehingga selalu menjaga diri dari melakukannya. Semoga menjadi pengingat/nasehat untuk kita semua. Untuk penulis dan muslimah.or.id, keep istiqomah ya.

Nadya • Jun 20, 2010, 4:35

 

TERIMA KASIH ATAS ARTIKELNYA

Salsabila Az-Zahro • Jul 6, 2010, 20:16

 

Subhanallah, semoga ana bisa meneladani anjuran Beliau Shallallahu alaihi wasallam agar menjauhi ghibah terlebih fitnah. karena magnet untuk menggibah sangat kuat. ana ijin copas ya ukhti, syukron..

Nadya • Jul 12, 2010, 18:12

 

alangkah indah nya jika kita selalu menyebutkan kebaikan” dari saudara kita bukan malah kecelekannya….

lidya • Oct 21, 2010, 5:05

 

mana sih contoh kisah sifat ghibah????

koq nggak da???

dimana kah daku akan mencari????

kasih saran dong…

tugas nee ntuk besok juga lagi….

ada nggak tempatnya yang lain?????

tolong kasih saran dong!!!!

please……

tersera lah contohnya apaan githu….

tedy • Jan 5, 2011, 18:04

 

Terima kasih atas artikelnya, mohon izin untuk di copy, terima kasih

Fiesta • Jan 7, 2011, 6:37

 

assalamualaikum.. bagus sekali artikel ini.. saya mau tanya, kadang saat kumpul bersama tmn2 suka ada yg menceritakan keburukan org lain, bagaimanakah yg hrs sy lakukan jika ada tmn sya yg menggibah ttg org lain? apakah berdosa jika ikut mendengarkan hal tersebut tapi tidak ikut menjelekkan org?

abdul hamid • Apr 25, 2011, 7:20

 

artikelnya bagus, mohon ijin paste

fadlah • Jul 24, 2011, 19:20

 

assalamualaikum,,

ana izin share ya,,

syukron,,

wassalamualaikum,,

ng • Sep 28, 2011, 21:44

 

astagfirullah,,syukron artikelny,afwan mw tanya sebelumnya ya,,jika kita menceritakan kepada seseorang terkait suatu hal menyangkut perbuatan seseorang terhadap diri kita untuk minta pendapat terhadap orang yg kita ceritai dan untuk mengetahui sifat orang yg dibicarakan menurut orang yg kita ceritai karena yang sudah lebih dulu kenal,untuk bisa mengambil sikap dan berhati-hati apkah itu juga masuk gibah ya,,jika saya menyebutkan nama org tersebut tanpa kiasan.tlg d jawab ya,,syukron..:)

ismu • Oct 17, 2011, 19:57

 

alhamdulilah terimaksih atas informasinya.dari sini sya mengerti akan maksud dari ghibah tersebut.

 Posred :

SULTANI PLN ENREKANG

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: